nuffnang

Sunday, August 30, 2009

keTentuan Ilahi

Sejak peristiwa petang itu, Virda masih lagi dengan persoalan hati. Adakah perlu dia menerima seorang lelaki dalam hidupnya untuk menggantikan insan dulu yang ,masih lagi mengingatkan bahawa sakitnya apabila ditinggalkan tanpa alasan. Adakah sayang dia pada lelaki itu sebagai sahabat atau lebih dari itu. “ Tidak..aku tidak boleh benarkan ia berlaku lagi”..

“ Virda, Aidil nak tanya sesuatu boleh?”. Tanya Aidil pada Virda.

“ Boleh.” Jawab Virda spontan.

“ Pernah ada boyfriend??” Tanya Aidil setelah Virda menjawab soalannya.

Soalan itu merupakan satu pukulan pada aku. Pada seketika dulu ada yang pernah bertanya pada aku soalan yang sama tapi tidak lah seberat mana untuk aku menjawabnya. Aku masih berdiam tidak pasti mahu atau tidak untuk menjawabnya. Perlukah aku masih berbohong atau berterus terang.

“Virda, maafkan Aidil tanya soalan macam tue.” Kata Aidil setelah menyedari Virda terdiam.

“erm..tak ada apalah..” Virda masih tidak menjawab pertanyaan itu. Virda setelah merasakan dia telah membuat Aidil rasa bersalah dengan soalan yang ditanya itu.

Aku tersentak bila lamunan aku disapa oleh Namiya. Perbualan antara aku dan Aidil tempoh hari hilang bersama teguran Namiya tadi. “Ahh..aku nie. Boleh plak ingatkan si Aidil tue”. Kata Virda seorang diri.

“Hai ida, dari tadi Mia tengok Ida asyik mengelamun je sambil tersenyum plak tue. Pen kat tangan tapi tak ada plak Mia tengok satu dakwat pen kat atas kertas tue. Ingat Aidil ye..” Sakat Namiya.

“ala..mana ada mengelamun. Ni ha tengah berfikir pasal nak buat assignment nie. Buat apa ingat Aidil bukan pakwe pun..” Aku menafikan apa yang Namiya katakan tadi.

“yeke??”. Jawab Namiya semula.

“ye la..baik Ida pergi ambil air sembahyang pada layan Mia ni.” Balas Virda sambil menuju ke pintu bilik.

“eleh yela tue.” Sindir Namiya yang mengetahui perangai kawan biliknya itu. Jika ada yang tak kena Virda akan lari dari terus dikenakan oleh kawan-kawan.

Selepas solat asar Virda merehatkan dirinya di atas katil. Namiya sudah terlena di atas katil. Kak Jan dan Kak Ana tidak pula kelihatan. Mungkin ada kelas sampai petang. Fasuha juga mungkin sedang merehatkan diri setelah kami bersama-sama berjalan ke kelas di maktab.

“bosan la..” rintih Virda.

Tidak lama kemudian hanphone Sony Ericson milik aku berbunyi lagu with you nyanyian Chris Brown tanda satu mesej telah diterima. Aku tersenyum apabila mesej aku terima tertera diskrin handphone nama Aidil DKE.

Hai. sayang…tgh wat ape? Aidil gaggu?.
Amboi b’sayang2 plk..xgaggu pn. Tgh rest kan diri.
Balas aku
Btul la.. Aidil sayang ida tau. Balas Aidil lagi.

Aku tersenyum dengan gurauan Aidil. Mesej antara aku dan Aidil berlanjutan setelah menyedari jam hampir menunjukkan pukul 6.30petang. Aku mengakhiri mesej dengan alasan untuk membersihkan diri sebelum solat maghrib.
Aku mula menyedari yang Aidil merupakan lelaki yang ke-2 yang mampu buat aku terasa untuk merinduinya. Mungkin kerana sikapnya yang selalu mengambil berat dan sentiasa ceria terhadap diri aku membuatkan aku senang apabila berbual dan berSMS. Adakah ini bermakna hati aku telah dicuri oleh insan yang bergelar lelaki. “ah!!!..tidak aku tak patut biarkan semua nie berlaku lagi…”

Pertemuan antara aku dan Aidil bermula pada majlis makan malam di Hotel Mega View anjuran Jawatan Perwakilan Kamsis (JPK) Ibnu Sina dan Al-Ghazali. Semua Ahli Jawatan Kuasa (AJK) dijemput hadir. Majlis makan malam itu diberikan nama “princess and prince nite” Aku memegang jawatan Bendahari bagi Biro Kebersihan dan Keceriaan menghadiri majlis itu. Agak meriah suasana disitu dan dijamukan hidangan yang ala-ala barat ‘weastern food’. Acara diteruskan dengan ucapan dari Felo-felo yang hadir ke majlis tersebut, penyerahan sijil kepada Pengerusi Biro dan Ketua Paras. Aktiviti yang menyeronokkan adalah cabutan bertuah, Virda antara yang bertuah malam itu. Selepas semuanya selesai Virda dan Namiya tidak melepaskan peluang untuk mengambil gambar sebagai kenangan. Namiya memegang jawatan sebagai Setiausaha Biro Kerohanian. Begitu juga dengan rakan-rakan yang lain,masing-masing dengan gaya tersendiri. Tanpa Virda sedar ada mata yang sedang memandang gelagat mereka. Virda tidak menghiraukan pandangan mereka.

“hai, ida..” sapa seorang lelaki yang tidak aku kenali tapi yang pasti lelaki itu AJK kamsis Al-Ghazali.. Badannya tegap dan berkulit putih dan anak mata berwarna coklat cair. Fuh! Siapa yang memandang pasti tergoda. Nasib baik iman masih kuat untuk tergoda.

“hai..sape ye?” Tanya Virda.

“saya Aidil Mukminin. Awak Virda Nur Shahida kan?” memerkenalkan dirinya.

“ye saya.” Kata Virda lagi.

Lamunan aku sekali lagi tersentak kerana aku menerima satu mesej.

“panjang umur mamat nie, aku baru je teringat akan pertemuan pertama aku dan dia. Dah aku terima mesej dari dia.” Bebel aku seorang diri

Ternyata pertemuan Virda dan Aidil bukan merupakan pertemuan biasa. Dari situ Virda dan Aidil selalu berhubung menjadi seorang kawan yang bertukar pendapat dalam banyak hal. Virda pun tidak pasti mana Aidil dapat nombor handphonenya. Bila ditanya hanya rahsia sebagai jawapannya. Virda gembira berkawan dengannya.

“ Ai ida, akak tengok awak nie happy je sejak akhir-akhir nie..ha ada apa-apa ke??” tegur Kak Jan
Dalam firasat Virda mungkin Kak Jan yang bagi no.hp Virda pada Aidil.

“ Mana ada akak nie..saya biasa je, tak ada nak happynya la.. lain la kalau akak tue. Pakwe hari-hari call, mesej. Saya nie sapa la nak buat cam tue kan Namiya??” kata ku, Namiya disebelah ku.

“ Haah betul la kak Jan, saya tengok ida happy tau sejak akhir-akhir nie.. nie mesti abang DKE nie betul tak???” kata Namiya menyokong kata-kata Kak Jan dan tidak mengiyakan kata Virda.
Abang DKE itu adalah Aidil dan DKE itu adalah singkatan pada Diploma Kejuruteraan Elektrik.

“ Ceh, aku terkena balik” desis hatiku.

“ Eh bukan la, apa nie abang DKE mana pulak nie..ha memandai la buat cerita..ala tak kan korang nak ida sedih..” Kataku sambil membuat mimik muka sedih.

“ Ida. Kiteorang lebih happy kalau ida happy tau.” Kata Namiya lagi.

“ Haah la ida ni..Tapi kan betul ke tak kenal abang DKE?? Tapi yang peliknya akak terserempak dia kat kafe Al-Biruni. Pastu dia suruh sampai kan salam pada ida. Eh kenal tue.. “ kata Kak Jan yang tak habis-habis nak nyakat Virda

“ Kenapa la si Aidil nie,macam la tak mesej aku nak berkirim salam pulak, kang tak pasal-pasal jadi gossip kat bilik.. adu..hai..” keluh hatiku.

“ Ala kawan-kawan je la kak...” Balas Virda sambil tersenyum malu.

“ Ha kan senang. Kenal pun, ingat tak nak ngaku lagi. Satu bilik pun bak rahsia-rahsia ye.” kata Kak Jan juga tersenyum dengan jelingan mata.

Virda mampu tersenyum pada Kak Jan. Namiya mengiyakan je apa yang Kak Jan cakap. Tapi Virda juga menyedari yang sejak akhir-akhir ini dia selesa dan gembira. Saja Virda menafikan apa yang Kak Jan dan Namiya katakan. Dia takut untuk dikecewakan lagi jika terlalu rasa bahagia.

Kak Jan seorang perenpuan yang bertuah, dia mempunyai seorang lelaki yang menyayangi dan mencintainya, iaitu Abg Ahlam. Mereka berdua sangat sepadan tapi kadang-kadang tak sehati. Kak Jan rajuknya tak panjang dan Abg Ahlam juga pandai ambil hati. Dan mereka berdua saling melengkapi.
Lain pula cerita Namiya. Dia seorang perempuan yang tabah dan sabar. Ada lelaki yang menyayangi dan mencintai,Ezwan yang jauh di utara Penang. Namiya selalu berpesan supaya jangan percayakan lelaki sepenuhnya. Mungkin pengalaman banyak mengajar dia. Tetapi dia bahagia bersama Ezwan yang menyayangi dirinya.

Bagi Virda tidak kira jauh mana jarak yang memisahkan kasih sayang seseorang itu tetapi jika ada ketulusan serta kejujuran dan kesetiaan sesuatu hubungan maka itu akan terjaga dan berpanjangan hingga keakhirnya. Perpisahan suatu keperitan, pada yang tabah mungkin hatinya sedang menangis dan melarikan diri daripada terus kecewa. Perpisahan antara Virda dan Zack banyak mengajar, tanpa kejujuran dan kesetiaan berlakulah perpisahan. Mulai dari itu adakah suatu kesilapan dulu Virda ingin menutup pintu hatinya untuk terus dicintai dan disayangi oleh insan bergelar lelaki.

Bagaimana epilog Aidil Mukminin dalam hidupnya??? Ye Aidil adalah lelaki yang berjaya menawan hatinya. Perhubungan terjalin atas dasar persahabatan. Namun kita sebagai hamba hanya mampu merancang, dan DIA adalah penentu segalanya. Apa yang berlaku pasti ada hikmahnya.

Virda petang nie..Aidil nk jmp Ida bley??. Mesej yang pertama Virda terima untuk hari ini.

Kenapa??..ida balik kg la hr nie..xsempat nk jmp. Balas Virda

Kjp je Virda...nk bg something kt ida nie..bley la ida. Aidil tunggu kt dpn masjid ea. Aidil masih membalas dengan harapan dapat berjumpa Virda.

“ Aidil nie… Bukannya minggu depan xleh jmp pun. Geram betul”..desis hati Virda.

Aidil..Ida nk cepat la. Xsempat bas kul 2stgh nie. Kita jmp next week ye??.. Ida mtk maaf k. Lau Aidil terasa.. Nt smpai umah kita msg lg k... Balas Virda.

Ha xpela lau cm tue..insyaAllah nanti kite jmp minggu dpn ye. Jaga diri tau. Sampai umah jgn lupa gtau Aidil ye.. kirim salam pd maa ida ye. Salam.

Dalam keletihan, Virda terlupa untuk memberitahu Aidil bahawa dia sudah sampai. Selesai solat asar. Kedengaran handphone miliknya berbunyi menandakan satu mesej telah diterima. “nie mesti mesej Aidil.”..kata Virda sambil mengambil handphonenya di atas katil. Ternyata sangkaan Virda meleset apabila mesej yang diterima dari nombor tidak dikenali. Tanpa Virda sedari tetiba dia menangis. Penyesalan mula timbul dalam hati.. Aidil…

Salam Virda, sy kwn Aidil Mukminin. Sy nk bgtau Aidil kt HTAA skrg..dy kritikal..maybe 50% utk selamat. Doakan dy.. – Amin- Mesej yang diterima.

Virda tidak membalas mesej itu, bagai tidak percaya dengan apa yang berlaku. Virda cuba beranggapan bahawa itu merupakan gurauan Aidil buat dirinya. Namun sampai bila gurauan itu bermain apabila mesej dari Aidil tidak diterima. Akhirnya sangkaan Virda turut meleset apabila panggilan ke nombor Aidil tidak dapat disambung.

“ Ya Allah, apa patut aku lakukan. Aku tak sanggup untuk hadapi dugaanMu ini seandainya ia benar-benar berlaku..” sebak Virda.
Virda menahan sebak didada dan menggagahkan diri untuk menghubungi no.handphone. “ Ya Allah tabahkan hati ku”..bibir Virda tidak berhenti menyebut nama Ilahi bagi mengurangkan beban dihatinya.

Tut..tut.. tut..tut…panggilan diangkat.
“ Assalamualaikum.. Amin.. cam ner keadaan Aidil??” soalan pertama yang terkeluar dari bibir Virda.

“ Waalaikummusalam..” kedengaran suara sayu Amin menjawab salam.
Masing-masing terdiam.

“ Amin..bagaimana keadaan Aidil..dia ok kan??”.. Virda bertanya lagi.

“ Virda..saya harap awk sabar dengan apa yang saya nk cakapkan ini.. kuatkan semangat awk. Allah lebih sayangkan dia.. Aidil baru je…” Amin terdiam dan terdengar tangisan tanpa Amin menghabiskan kata-katanya, namun Virda mengerti apa yang berlaku.

Talian terputus.
Sebulan telah pun berlalu.

Virda merasa kehilangan Aidil. Seorang lelaki yang baik dan sopan. Tetiba hilang dari hidupnya dan dunia ini. Pemergiaan Aidil bukan dirasa oleh diri Virda sahaja. Kak Jan dan Namiya juga turut merasa kesedihan itu. Bagai tidak percaya. Insan yang baik diperlaku seperti itu. Kejamnya manusia yang membiarkan Aidil begitu sahaja tanpa belas kasihan sehingga meragut nyawanya. Kematiannya merupakan suatu kemalangan langgar lari. Namun yang salah akan mendapat hukuman yang setimpal. Tapi apa yang Allah berkehendak sudah tentu akan berlaku jua. Virda memerhatikan bungkusan yang diterima dari Amin petang tadi.

“ Virda ini bungkusan buat awk.” Kata Amin ketika menyerahkan bungkusan itu di depan masjid Ibnu Sina.

“ bungkusan apa nie??” Tanya Virda pelik..

“ saya terjumpa ini di atas meja study arwah Aidil. Ternyata ini buat awak sebab tertulis nama Virda Nur Shahida. Awak la kan??”..jelas Aidil.

“ ye saya.. terima kasih Amin..” sayu Virda.

Bungkusan kertas yang berbunga biru pink dibuka perlahan oleh Virda. Sayu hati Virda bila teringatkan saat Aidil mahu berjumpa dengannya sebulan lalu. “ mungkin bungkusan ini yang Aidil mahu berikan itu?” tekaan hati Virda. Virda bertambah sayu apabila hadiah yang diterimanya adalah sepasang telekung yang indah bersulamkan benang biru. Terselit juga kad disebalik lipatan telekung itu.

Jika ditakdirkan esok, lusa, tulat atau satu hari nanti Aidil pergi meniggalkan Virda dan dunia ini. Dan gagal mengucapkan kata maaf..Maafkan diri Aidil. Dan jangan tangisi pemergian Aidil seandainya Aidil pergi tanpa ucapkan selamat tinggal. Terima kasih buat Ida yg setia menjadi seorang sahabat dan membenarkan Aidil menjadi sebahagian dari Ida. Hadiah ini yang tidak seberapa nilainya tetapi Aidil ikhlas kerana Allah. Sayang awk Virda Nur Shahida Binti Ibrahim juga kerana Allah.
Ikhlas dariku – Aidil Mukminin B. Solihin-

“ Ya Allah tempatkan sahabatku ini dikalangan orang yang beriman dan beramal soleh..” hati Virda berdoa. Airmata mula bergenang. Terasa laju ia mencucuri pipi.
Aidil Mukminin, terasa sukar untuk aku menahan redha Ilahi. Terasa baru semalam perkenalan kita. Ketahuilah aku juga menyayangi dan mencintaimu kerana Ilahi. Namun apa yang mampu aku buat. Hanya mendoakan mu di sana sentiasa dicucuri rahmatNYA. Aidil Mukminin nama mu akan sentiasa menjadi ingatan sebagai tanda persahabatan kita. Menyintai dan menyayangi tidak bermakna memiliki. Kita adalah kepunyaan Yang Maha Esa. Tiada siapa berhak memiliki diri kita kecuali DIA. Mengasihi hambaNYA, memiliki hambaNYA dan kepangkuan DIA kita akan kembali.

2 comments:

mastura said...

sian aidil...kisah benar ke ni ida..hehe

Queen Of Heart said...

hehehe...
tiada kene mgena antara hidup & mati.
hanya rekaan semata2...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...