nuffnang

Monday, August 17, 2009

atas nama cinta

Pada hari ini bintang yang selalu menyerikan malam tidak kelihatan dan mendung seakan memahami hati aku yang turut keresahan. Tiada gelak tawa yang kedengaran dari bilik Ca315, semuanya sunyi yang juga memahami aku yang sedang dilanda persoalan hati. Sukar untuk aku mempercayai apa yang aku lihat dan bersaksikan kawan baik aku, Fasuha. Kejamnya lelaki itu setelah melakukan kesalahan hanya mampu mengucapkan kata maaf tanpa satu penjelasan. Malam itu aku diam tanpa satu patah pun tidak terkeluar dari mulut aku, aku hanya beranggapan hanya aku yang ada dalam bilik itu. Aku tak pedulikan Namia, Kak Ana, Kak Jan mahupun Fasuha dan aku tahu mereka pun takut untuk menegur aku.

…tertutup sudah pintu pintu hatiku..

…yang pernah dibuka waktu hanya utkmu..

…Kini kau pergi dari hidupku..

…ku harus relakanmu walau aku tak mahu..

Kedengaran lagu Matahari nyanyian Anges Monica dicorong radio Hot.fm seakan juga turut memahami aku. Aku menghayati lirik lagu tu, insan yang pernah membuat aku merasa indah berada dalam cinta, akhirnya pergi dari hidup aku tanpa alasan yang aku sendiri tak pasti. Seperti lirik lagu Matahari tu, aku perlu relakan walau aku tak mahu. Sedih bagai tak percaya apa yang terjadi pada diri aku. Kenapa aku begitu tunduk pada cinta yang berlandaskan kepura-puraan. Mengapa perlu aku tangisi semua pembohongan ini. Sungguh tega cinta yang selama ini aku sanjung pada satu masa dulu, kini memakan diri aku.

“Ya Allah ya TUHAN ku, seandainya dia bukan milikku, tutupkanlah hatiku terhadapnya.Ya Allah seandainya dia bukan untuk aku, aku rela kehilangan cintanya. Tabahkan hati aku daripada rasa kecewa ini.Sesungguhnya hanya Kaulah Yang Maha Berkuasa. Amin.

Selesai solat isyak, Virda kini tenang walaupun tak seriang selalu.

“ida, are you okey??” soalan pertama yang terkeluar dari mulut Fasuha setelah melihat sahabat baiknya tidak lagi termenung.

“aku ok Suha, but I need you untuk bagi aku semangat. Bolehkan kawan?? Aku rasa nak menjerit je, aku tak tabah Suha..aku tak kuat nak hadapi sume nie.. kenapa Zack sanggup buat aku camnie??” kata Virda sambil mengalirkan airmata.

“come on ida..jangan cam nie, aku ada dan aku akan bersama kau. If you something want to share with me, InsyaAllah aku akan tolong kau.” Pujuk Fasuha sambil memeluk sahabat baiknya itu.

“betul ida, kami akan bagi sokongan kat kau. Jangan sebab lelaki yang tak guna tue kau jadi cam nie. Akak tau ida boleh lawan perasaan tue.” Sampuk kak Jan yang mendengar perbualan antara aku dan Fasuha.

Aku lupa seketika tentang lelaki itu. Aku menyibukkan diri aku untuk melupakan kesedihan yang melanda hati aku. Aku dan Fasuha menghabiskan masa malam itu dengan membuat tugasan Perakaunan Kos yang diberikan oleh Pn. Norlaili Huda. Walaupun aku tahu tugasan itu lambat lagi untuk dihantar. Tanpa aku sedar malam itu aku tertidur dengan kesedihan dan tangisan. “Ya ALLAH tabahkan hatiku ini”.

Hari-hari aku lalui dengan kekecewaan dan kesedihan. Aku tahu aku mampu menipu kawan-kawan kelas aku dengan menyembunyikan kesedihan aku. Tapi aku tahu aku tak dapat menipu pada diri aku sendiri. Tangisan dan airmata yang menjadi bukti bahawa aku seorang yang tabah di depan mata kawan-kawan,tapi sebaliknya pada diri aku.

Jika pagi itu Virda ceria dengan gelak tawa bersama kawan-kawan, malamnya ditemani tangisan dan persoalan yang dia tidak pasti apa puncanya yang menyebabkan Zack sanggup lukakan hatinya.

“Suha petang nie kita surf internet nak tak?? Ajak Virda.

“boleh gak, lama rasanya aku tak buka friendster aku. kita turun lepas asar ok??” kata Fasuha tanda setuju.

Virda dan Fasuha ke ciber cafe seperti yang dirancangkan. Masing-masing dengan laptop masing-masing.

Aku membuka friendster setelah hampir 3minggu tidak dibuka, aku tertarik pada mesej yang aku terima. Bagai nak gugur jantung aku melihat gambar Zack bersama seorang perempuan yang agak mesra dalam gambar tu menjadi primary photo dalam friendster Zack. Aku baca mesej yang dihantar.

Salam,virda maafkan saya atas semua kesalahan yang pernah saya lakukan pada Virda. Saya tau ini amat sukar, tapi Virda teruskan hidup seperti biasa k. Maafkan saya dan doakan kami. Kita tetap kawan k.

Hanya airmata yang mampu aku keluarkan. Fasuha hanya mampu untuk pujuk aku. Aku berlari keluar dari ciber café dan menangis. Fasuha mengikut langkah aku, setelah selesai membuat pembayaran menggunakan internet.

Tanpa aku sedari, airmata mengalir jatuh ke pipi. “Ah!! Untuk apa aku mengingati perkara yang benar-benar sakit hingga sekarang aku masih kecewa. Lebih baik aku tidur, esok dah la ada kelas pagi,tak kan hari-hari aku nak sampai lewat ke kelas.” Kata Virda seorang diri dan mula menyedari bahawa sejak kebelakangan ini dia sering lewat untuk ke kelas.

Pagi-pagi lagi aku menyiapkan diri untuk ke kelas bersama Fasuha. Hari ini aku lebih ceria seperti hari-hari sebelum nie. Aku cuba untuk melupakan lelaki yang pernah aku sayang dulu dan aku akan memulakan apa yang aku telah aku akhiri pada 3bulan lepas.

“yes, I can do it!”. Kata aku sebelum aku melangkahkan kaki ke kelas Undang-Undang Syarikat yang akan diajar oleh En. Abdul Aziz.

Sejak pada itu, semua mula berubah dan Virda yang dulu jarang meluangkan masa ke Bandar dan dia lebih suka dengan suasana luar berbanding duduk terperap di bilik.

“ Suha, kita keluar nak tak sabtu nie???, kita pergi main bowling ke?? Karaoke ke?? Ajak la kawan-kawan kita sekali.” ajak Virda sambil memberi cadangan.

“ Are you sure ida?” kata Fasuha seakan tidak percaya.

“ye la sayang… aku bosan duduk bilik la, sekali sekale leh gak kita berseronok kan?” kata Virda.

“ha..aku ok je. Cam nie la baru enjoy.. lupekan yang lain..” balas Fasuha sambil tergelak.

Aku betul-betul menggunakan masa untuk berseronok tanpa kesedihan yang pernah hantui diri aku ini. Aku, Namiya, Fasuha dan Kak Ana keluar bersama. Dari pagi sampai petang kami di bandar, walaupun berseronok tetapi kami tidak lupa akan suruhan-Nya. Kami solat di surau yang terletak di tingkat 3 MidValley Mega Mall. Selesai solat, kami ke KFC untuk mengisi perut yang dari pagi tidak terisi.

“ida, akak tengok ida betul-betul ceria hari nie..” kata Kak Ana yang mungkin perasan keadaaan Virda.

“haah!!, kak.. ida happy sangat hari nie..terima kasih ye korang teman ida berkaraoke, main bowling, main game...” Kata ku mengiyakan kata Kak Ana.

“bagus ida. Akak nak Ida jangan la sedih-sedih lagi ok. Yang lepas biarkan berlalu dan yang bakal kita hadapi tabahkan hati dan kuatkan semangat.” Kata Kak Ana member semangat.

“betul tu Ida, Miya nak Ida happy dan jangan fikirkan perkara lalu k. Jangan kerana seorang lelaki ida jadi hilang semangat. Ida patut buktikan yang ida mampu dan Ida boleh..” tambah Namiya lagi.

Fasuha, tidak ada apa yang terkeluar dari bibirnya dan hanya mengukir senyuman yang manis.

“jom kita makan!” kata Fasuha yang tadi tersenyum mungkin kelaparan.

Mulai saat itu Virda nekad untuk memaafkan Zack dan terima apa yang telah berlaku. Walaupun Virda tahu sukar untuk dirinya menelan semua keperitan ini. Virda tahu setiap yang berlaku ada hikmah disebaliknya dan ALLAH sebenarnya sedang menguji dan mengatur yang sebaik buat Virda. ALLAH tidak akan mnguji hambaNYA melainkan kesanggupan hambaNYA.

********************************


4 comments:

dak jus said...

leh wt novel ni...hehehehe...
rela kan ye pergi... :(

quen of heart said...

haah...
Virda merelakan dy pergi coz dy tau..
cinta bukan dtg skli shj..
mybe berkali-kli..
hehehhe

Princess Of Al-islam said...

adakalanya,..
yg pahit itu mnjdi ubat..
sayangilah seseorg tue...
kerana agamanya..

pak ary said...

di dalam sesuatu itu sentiasa ade hikmahnye...sy xrase zack buat mcm tu tanpe sebab...walau ape pun...sy yakin zack xpernah lupakan virda...mgkin die pergi kerana sbb2 tertntu...dan bukan kerana cinta yg laen...siapa tahu???

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...